Liburan ke Paris Prancis, jangan cuma mampir ke Menara Eiffel. Ada satu tempat wisata menarik di Prancis yang siap membuat bulu kudukmu berdiri. Namanya Terowongan Catacombs.

Terowongan Catacombs terkenal karena berisi jutaan tengkorak manusia. Selain itu sejarah di balik Terowongan di Paris ini juga menarik untuk diketahui. Pada abad ke 18, kuburan kotaParisyangterus berkembangkehabisan ruang.

Jika itu tidak cukup buruk, beberapa tubuh tidak dikubur dengan benar dan menyebarkan penyakit. Pada akhirnya, para pejabat Paris memilih untuk membongkar kuburan kota dan memindahkan sisa sisa mayat di tempat lain. Para pejabat beralih ke beberapa tambang bawah tanah kota.

Mereka mengatur pergerakan lebih dari enam jutamayat dibawah tanah dari tahun 1780 an ke 1814, semua diambil dari kuburan yang sudah ada di seluruh Paris, dengan mengangkut orang mati melalui kereta dan menyimpannya di tempat peristirahatan terakhir mereka. Sementara sisa sisa enam juta orang tersebar di seluruh terowongan, sebagian besar diletakkan di dalamruang pemakaman yangdikenal sebagai osuarium, tempat wisata sering diadakan. Masalahnya, lebih banyak terowongan mengelilingi Catacombs.

Terowongan ini dibuat oleh penambang tambang Paris sebelum beberapa digunakan sebagai kuburan. Meskipun diperkirakan ada sekitar 320 kilometer (200 mil)terowongan, tidak semuanya telah dipetakan, dan sisanya adalah wilayah yang belum dipetakan. Ini benar benar membuat kamu bertanya tanya apa lagi yang bersembunyi di terowongan itu.

Rupanya, gagasan untuk pergi ke kolam renang lokal tidak cukup memuaskan bagi sebagian orang. Sebagai gantinya, mereka akan melakukan perjalanan ke kedalaman Catacombs untuk berenang di beberapa kolamairrahasia yang belum dipetakan. Tentu saja, kamu harus memiliki koneksi untuk sampai ke tempat tempat seperti ini.

Kabarnya, kamu juga harus mengarungi perairan keruh dan terowongan yang memicu klaustrofobia sebelum kamu mencapai "oasis," yangterletak di kuburan bawah tanah raksasa ini. Pada 2004, polisi yang sedang melakukan latihan di Catacombs menemukan sesuatu yang sama sekali tidak terduga. Ketika menjelajahi daerah terpencil dari sistem terowongan yang luas, mereka menemukan ruang bioskop raksasa, lengkap dengan layar, peralatan, restoran dan bar, semua difasilitasi oleh telepon yang dipasang secara profesional dan saluran listrik.

Tidak ada yang tahu siapa yang bertanggung jawab, dan sebuah catatan ditinggalkan di tempat kejadian yang berbunyi, "Jangan mencoba menemukan kami." Ini mungkin bukan dekorasi terbaik untuk bioskop danrestoran, tetapi ruang mungkin juga dimanfaatkan dengan baik. Les Innocents adalah kuburan tertua dan paling banyak digunakan kota.

Namun ada satu masalah: Seperti disinggung di atas, pada saat abad ke 18 begitu banyak orang telah dimakamkan di sana sehingga menjadi penuh sesak. Penduduk terdekat mulai mengeluh tentangaroma kematianyangmenyengatyang menyelimuti seluruh kota. Parahnya saat banjir terjadi Paris, mayat yang terkubur di sana mulai meluap ke tanah.

Selama 1780 an, orang orang mulai menggali mayat mayat dari semua kuburan tua dan menguburkannya di tempat yang sekarang kita kenal sebagai Catacombs, dan sisanya adalah sejarah. Cataphiles adalah sekelompokpenjelajah kotadengan kecenderungan untuk menghabiskan banyak waktu di kedalaman Catacombs demi kesenangan dan petualangan mereka sendiri. Walaupun mereka mungkin terdengar sepertikultus zaman modern, mereka sangat menghormati orang mati dan terowongan dan membuat peta sehingga orang tidak tersesat di dalamCatacombs.

Mereka adalah orang dalam, dan informasi tentang cara mendapatkan akses ke Catacombs disimpan dalam kelompok yang terjalin erat. Cataphiles telah menciptakan dan membangun komunitas mereka sendiri di dalam tambang tua dan terowongan selama bertahun tahun. Beberapa seni lukis, ruang perabotan, atau pesta dengan sesama penghuni terowongan, dan beberapa kunjungansering dilakukan.

Ternyata selain tulang, pembusukan, dan kematian, ada beberapaanggurbagusyang ditawarkan di kedalaman Catacombs juga. Setidaknya, itulah yang terjadi pada 2017. SekelompokpencuriPrancismengebor dinding dinding batu kapur di Catacombs ke dalam lemari besi di dekatnya, yang terletak di bawah sebuah apartemen dan berisi sekitar 300 botol anggur kuno.

Para pekerja mulai menata tulang tulang tua menjadi bentuk dan dekorasi, seperti hati dan lingkaran, dan melapisi dinding dengan tengkorak dan berbagai sisa sisa mengerikan lainnya. Satu tampilan paling ikonik dikenal sebagai Barrel. Ini terdiri dari pilar besar melingkar yang dikelilingi olehtengkorakdan tibiae yang juga bertindak sebagai penopang atap daerah tempat rumah itu berada, yang disebut sebagai Crypt of the Passion atau Tibia Rotunda.

Praktek ini dimulai padaabad ke 19, ketika seorang Paris bernama Monsieur Chambery pergi ke terowongan dan mengamati sebidang jamur liar yang tumbuh di dalam sebuah ruangan. Dia memutuskan untuk menggunakan terowongan yang ditinggalkan untuk mulai menumbuhkanchampignon de Paris sendiri(alias jamur kancing), sebuah praktik yang segera diakui dan diterima oleh Masyarakat Hortikultura Paris. Segera, para petani dari seluruh berbondong bondong ke sana untuk memulai pertanian mereka sendiri.

Pertanian jamur di Catacombs menjadi usaha bisnis yang berkembang pesat. Bahkan, jika kamu tahu ke mana harus mencari, kamu mungkin dapat menemukan beberapa petani masih di sana, menanamjamur sepuasnya. Itu masuk akal, ketika kamu mempertimbangkan kegelapan dan kelembaban di sana.

Siapa tahu;tulang tulang tua yang tergeletak di sekitarnya mungkin juga bertindak sebagai semacam pupuk bagi jamur. Melihat keberadaan Catacomb adalah pengetahuan umum selamaPerang Dunia II, serta fakta bahwa mereka menjangkau begitu banyak mil di bawah tanah, tidak mengherankan bahwa Catacomb juga digunakan untuk perang. Yang mungkin mengejutkan adalah bahwa keduanya digunakan oleh kedua belah pihak.

AnggotaPerlawanan Prancissecara aktif menggunakan sistem terowongan bawah tanah untuk bersembunyi selama perang dan merencanakan serangan terhadap Jerman. Catacombs membantu memastikan bahwa mereka tidak akan terlihat oleh mata mata Jerman dan akan lolos dari deteksi. Yang lebih mengejutkan adalah bahwa Nazi juga memiliki keberadaan di dalam Catacombs dan membangun berbagai bunker (seperti yang ada di bawah sekolah menengah Lycee Montaigne.)

Jejak bunker ini masih tetap ada sampai sekarang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like