Tantang Klaim China di LCS, Amerika Kirim Kapal Perusak Bersenjata Rudal Tomahawk

Angkatan Laut AS sekali lagi menantang klaim China di Laut Cina Selatan (LC) pada Kamis (29/5/2020). AS mengirim kapal perusak yang disenjatai rudal tomahawk, USS Mustin di dekat Kepulauan Paracel. MelansirCNN,Angkatan Laut AS telah dua kali mengirim kapal perang dalam upaya yang sama untuk menantang klaim China ke pulau Paracel dan Spratly pada bulan lalu dan melakukan operasi serupa di dekat Paracels pada bulan Maret.

Meningkatnya operasional AS terjadi di tengah memanasnya ketegangan antara Washington dan Beijing pada sejumlah masalah, termasuk upaya Partai Komunis China untuk melakukan kontrol yang lebih besar atas Hong Kong dan tanggung jawab atas virus corona. "Pada 28 Mei (waktu setempat), USS Mustin (DDG 89) menegaskan hak navigasi dan kebebasan di Kepulauan Paracel, konsisten dengan hukum internasional," Letnan Anthony Junco, juru bicara Armada ke 7 Angkatan Laut AS, mengatakan dalam sebuah pernyataan seperti yang dikutip CNN. "Dengan melakukan operasi ini, Amerika Serikat mendemonstrasikan bahwa perairan ini berada di luar apa yang Tiongkok dapat klaim secara hukum sebagai laut teritorialnya," tambah pernyataan itu.

Menurut seorang pejabat Angkatan Laut AS, Mustin melewati 12 mil laut dari Pulau Woody dan Batu Piramida. China mempertahankan lapangan terbang di Pulau Woody dan telah mendaratkan pesawat pembom strategis di sana di masa lalu. Sementara itu, menurut juru bicara Pentagon Letnan Kolonel Dave Eastburn, Pentagon baru baru ini mengungkapkan bahwa kapal Tiongkok pada 14 April melakukan "manuver tidak aman dan tidak profesional" di dekat Mustin yang sedang melakukan operasi normal di perairan internasional pada saat kejadian. Kepulauan Paracel diklaim oleh China, Vietnam dan Taiwan. AS telah lama mengatakan Beijing telah melakukan militerisasi pulau pulau di Laut China Selatan melalui penyebaran perangkat keras militer dan pembangunan fasilitas militer.

Militer AS baru baru ini menuduh China berusaha mengeksploitasi pandemi virus corona untuk mendapatkan keuntungan militer dan ekonomi di wilayah tersebut. Business Insider memberitakan, Laut China Selatan, yang lama menjadi titik pahit dalam hubungan AS China, akhir akhir ini mengalami peningkatan dalam aktivitas militer. Militer AS semakin aktif di Laut China Selatan dalam beberapa bulan terakhir. Kapal perang Angkatan Laut AS telah melakukan beberapa FONOP, termasuk dua pada akhir April, dan pembom Angkatan Udara AS secara rutin terbang di atas jalur air yang disengketakan. Sepasang B 1B Lancers terbang di atas Laut China Selatan pada hari Selasa. Ini merupakan yang terbaru dari sejumlah pesawat pembom yang baru baru ini terbang di wilayah tersebut.

Angkatan Laut AS juga telah melakukan latihan bersama dengan para mitra dan melakukan operasi kehadiran di dekat perselisihan regional dalam sebuah pesan ke China. Demikian juga, militer Cina juga aktif di kawasan itu, melakukan latihan dan, dalam beberapa kasus, menantang militer AS. Wakil Asisten Sekretaris Pertahanan untuk Asia Tenggara Reed Werner mengatakan kepadaFox Newspekan lalu bahwa ada setidaknya sembilan insiden yang melibatkan jet tempur China dan pesawat AS di langit di atas Laut China Selatan sejak pertengahan Maret.

Dia juga mengungkapkan bahwa kapal perusak USS Mustin melakukan pertemuan "tidak aman dan tidak profesional" dengan kapal angkatan laut China di jalur air pada bulan April. Kapal China dilaporkan mengawal sebuah kapal induk China. Laporan media Cina mengatakan bahwa armada laut Tiongkok yang dipimpin oleh Liaoning sedang melakukan "pertempuran tiruan" di Laut China Selatan bulan lalu. Melihat hubungan yang lebih luas antara AS dan China, menteri pertahanan China mengatakan pada akhir pekan lalu bahwa hubungan AS China sekarang dalam periode "berisiko tinggi".

"AS telah mengintensifkan penindasan dan penahanan pihak kami sejak wabah (virus corona)," kata Menteri Pertahanan Wei Fenghe, kepadaSouth China Morning Post. "Kompetisi dan konfrontasi AS China telah memasuki periode berisiko tinggi," tambahnya, berbicara di sela sela Kongres Rakyat Nasional. Dia menyatakan bahwa Tiongkok harus memperkuat semangat juang, berani bertarung dan jago bertarung, dan menggunakan pertarungan untuk meningkatkan stabilitas.

AS menuduh China tidak hanya gagal dalam menangani wabah virus corona, yang telah menyebabkan kehancuran global, tetapi juga mengejar ambisinya, terutama di Laut China Selatan, sementara dunia berfokus pada memerangi virus. Departemen Pertahanan mengatakan dalam sebuah pernyataan baru baru ini bahwa pihaknya prihatin dengan meningkatnya, aktivitas oportunistik oleh (Republik Rakyat Tiongkok) untuk memaksa negara negara tetangganya dan menekan klaim maritimnya yang melanggar hukum di Laut China Selatan, sementara wilayah dan dunia difokuskan tentang mengatasi pandemi COVID 19. Sementara, China telah mengkritik AS karena menimbulkan masalah di Laut Cina Selatan dan menyebabkan ketidakstabilan regional.

Menanggapi hal itu, Pentagon berpendapat, "Tindakan kami di kawasan ini adalah untuk mempromosikan stabilitas regional, menghalangi agresi China, dan memberikan jaminan bagi sekutu dan mitra kami sehingga mereka dapat berdiri bersama kami dan satu sama lain dalam menentang paksaan China." AS telah menekankan bahwa mereka berniat untuk tetap menjaga kehadiran mereka secara permanen di Laut China Selatan. China mengatakan, akan mengambil tindakan balasan yang diperlukan jika Amerika Serikat (AS) bersikeras mencampuri urusan dalam negeri Beijing terkait Undang Undang Keamanan Nasional Hong Kong.

Melansir Channelnewsasia.com , juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian, Jumat (29/5), menyebutkan, Beijing juga telah mengirim perwakilan ke AS, Inggris, Kanada, dan Australia sebagai tanggapan terhadap pernyataan bersama negara negara itu. Keempat negara tersebut mengkritik China menyusul pengesahan UU Keamanan Nasional Hong Kong oleh Parlemen Tiongkok pada Kamis (28/5). "Hong Kong telah berkembang sebagai benteng kebebasan," kata keempat negara itu, Kamis (28/5), seperti dikutip Channelnewsasia.com . "Keprihatinan mendalam atas keputusan Beijing untuk memberlakukan Undang Undang Keamanan Nasional di Hong Kong".

Mereka menyatakan, UU Keamanan Nasional akan "membatasi kebebasan rakyat Hong Kong, dan dengan melakukan itu, secara dramatis mengikis otonomi Hong Kong dan sistem yang membuatnya sangat makmur". "Kami juga sangat prihatin, tindakan ini akan memperburuk perpecahan mendalam yang ada di masyarakat Hong Kong," sebut AS, Inggris, Kanada, dan Australia dalam pernyataan bersama. UU Keamanan Nasional akan menghukum pemisahan diri, subversi kekuasaan negara, terorisme, dan tindakan yang membahayakan keamanan nasional, serta memungkinkan lembaga keamanan China beroperasi secara terbuka di Hong Kong.

Pemungutan suara di Parlemen Cina atas UU Keamanan Nasional berlangsung hanya beberapa jam setelah Washington mencabut status khusus yang AS berikan kepada Hong Kong, membuka jalan bagi wilayah tersebut untuk kehilangan hak perdagangan dan ekonominya. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan, status itu telah dicabut lantaran China tidak lagi menghormati perjanjian penyerahan Hong Kong dengan Inggris untuk memungkinkan pusat keuangan itu memiliki otonomi yang tinggi. Berita ini tayang di Kontan dengan judul:

About the author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *