Lurah Grogol Selatan Asep Subahan Mengaku Belum Terima SK Penonaktifan

Asep Subahan mengakui dirinya memang dinonaktifkan dari jabatan Lurah Grogol Selatan, Kebayoran Lama. Dia menjelaskan sebelumnya Walikota Jakarta Selatan memanggilnya terkait persoalan tersebut. "Iya betul (dinonaktifkan). Kemarin saya dipanggil Wali Kota (Jakarta Selatan)," kata Asep saat dikonfirmasi, Jumat (10/7/2020).

Tapi meski sudah dinyatakan nonaktif dari jabatannya, Asep mengaku belum menerima surat keputusan penonaktifan sebagai Lurah Grogol Selatan. Padahal Pelaksana tugas (Plt) pengganti dirinya sudah ditunjuk. "Belum ada suratnya, saya belum terima. Tapi di kantor sudah ada Plt nya," tutur Asep.

Sebelumnya Walikota Jakarta Selatan Marullah membenarkan Lurah Grogol Selatan Asep Subahan dinonaktifkan dari jabatannya untuk sementara waktu. "Iya dinonaktifkan," katanya saat dikonfirmasi, Jumat (10/7/2020). Marullah menjelaskan penonaktifan Lurah Grogol Selatan karena saat ini pihak berwajib tengah melakukan pemeriksaan saksi saksi terkait kasus yang melibatkan terpidana kasus pengalihan hak tagih Bank Bali, Djoko Tjandra.

Langkah menonaktifkan itu bertujuan supaya pelayanan masyarakat di kelurahan tidak terganggu agenda pemanggilan atau pemeriksaan terhadap Asep. Diketahui Djoko Tjandra sempat sukses membuat e KTP atau KTP elektronik di Kelurahan Grogol Selatan, Jakarta Selatan pada 8 Juni 2020 lalu. Asep selaku Lurah Grogol Selatan diduga memfasilitasi pembuatan dan pengurusan e KTP terpidana kasus hak tagih Bank Bali tersebut.

"Kayaknya masalah itu, karena banyak yang lagi periksa periksa jadi selesaikan dulu, memeriksa kan tentu kantor lurah perlu pelayanan. Kalau lurahnya perlu masih panggil sana sini, sementara cariin dulu orang lain," jelas dia. Mulanya Lurah Grogol Selatan Asep Subahan dihubungi oleh Anita yang mengaku pengacara Djoko Tjandra. Dalam percakapan itu mulanya ia ditanya soal status kependudukan Djoko Tjandra apakah masih terdaftar di Kelurahan Grogol Selatan atau tidak. Kemudian Asep langsung berkoordinasi dengan Satpel Kependudukan dan Catatan Sipil untuk melihat status NIK Djoko Tjandra di dalam sistem.

Didapati Djoko Tjandra masih menjadi warga Kelurahan Grogol Selatan. Hanya yang bersangkutan belum melakukan perekaman KTP elektronik. Lantaran persyaratan perekaman e KTP tidak bisa diwakilkan, maka Djoko Tjandra diminta datang ke Kelurahan Grogol Selatan pada 8 Juni 2020 pukul 08.00 WIB. Pada hari itu Djoko Tjandra datang mengenakan setelan jas bersama tiga orang lainnya, yakni Anita selaku pengacara, seorang sopir, dan satu orang lagi yang tidak diketahui namanya.

Setiba di lokasi, Djoko Tjandra diarahkan Asep menuju Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP). Saat itu Djoko Tjandra tidak terlihat sakit, memakai tongkat ataupun dipapah. Dia berjalan sendirian dari pintu masuk kelurahan menuju PTSP. Asep menjelaskan proses perekaman e KTP Djoko Tjandra sejak kedatangan hingga perekaman selesai, hanya memakan waktu kurang dari satu jam.

About the author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *