Korban Virus Corona yang Berhasil Sembuh Mencapai 664 Orang, Ini Proses Penularan dan Pencegahannya

Penyebaran virus Corona semakin meluas, dan menjadi permasalahan di China. Virusyang awalnya menjangkit masyarakat di Kota Wuhan di China ini mirip dengan sindrom pernapasan akut parah yang berbahaya dan dapat menyebabkan kematian. Dilansir dari , sejak kemunculan virus hingga kini, 4 Februari 2020 korban dari virus corona tercatat telah mencapai20.676 dan telah menyebabkan 427 orang korban meninggal dunia.

Dari total korban, kasus paling banyak korban terjangkit virus corona adalah di China yaitu hingga mencapai20.467 kasus. Korban yang dinyatakan meninggal sejumlah425 berasal dari China, kemudian1 orang dari Filipina dan juga 1 orang lagi dari wilayah Hongkong. Namun tercatat, 664 orang dinyatakan berhasil ditangani dan kembali pulih dan sembuh dari virus corona ini.

Sementara untuk wilayah lain yang sudah terkena imbas dari virus corona ini adalah negara Hongkong, Macau, Taiwan, Eropa, Amerika Utara, Australia dan sebagian wilayah Asia. Kasus kemunculan virus corona ini memang pertama kali muncul di Wuhan pada akhir Desember 2019. WHO juga sudah menyatakan bahwa wabah Virus Corona menajdi Masalah Darurat Kesehatan Publik Internasional (Emergency Health Public of Concern International).

Menyatakan bahwa kemarin Selasa, 28 Januari 2020, para pemimpin China mendiskusikan langkah dalam melawan wabah virus corona ini. Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, kemarin sudah melakukan pertemuan dengan Presiden Xi Jinping dari Republik Rakyat Tiongkok di Beijing untuk membahas masalah wabah virus corona ini. WHO akan terus memantau secara teratur perkembangan dari wabah berbahaya virus corona ini.

WHO akan segera mengirim para pakar internasional untuk mengunjungi China sesegera mungkin untuk bekerja sama dengan pihak dari China untuk memberi respon global pada wabah ini. Karena masalah virus corona ini yang semakin membesar, akhirnya WHO memberikan pernyataan tentang pertemuan Komite Darurat Peraturan Kesehatan Internasional (2005) tentang wabah virus corona ini. Kesimpulannya bahwa anggota Komite Darurat menyatakan komite menyambut upaya yang dilakukan oleh China untuk menyelidiki dan menahan wabah saat ini.

WHO harus terus memberikan semua dukungan teknis dan operasional yang diperlukan untuk menanggapi wabah ini. Termasuk dengan jaringan mitra yang luas dan lembaga lembaga yang berkolaborasi, untuk menerapkan strategi komunikasi risiko yang komprehensif. Serta juga mencari solusi untuk memungkinkan kemajuan penelitian dan pengembangan ilmiah terkait dengan corona virus novel ini.

Dilansir website resmi , secara khusus, WHO mendesak negara negara untuk fokus pada lima poin utama untuk memerkuat keamanan kesehatan, yaitu: 1. Pertama, kita perlu memperluas dan memodernisasi sistem pengawasan penyakit di tingkat lokal 2. Kita perlu memperkuat sistem pengambilan keputusan untuk memastikan respons yang cepat.

3. Kita harus berkomunikasi lebih efektif sehingga kita melibatkan semua sektor dan masyarakat yang relevan, agar lebih siap dalam menanggapi keadaan darurat dan wabah kesehatan. 4. Wilayah yang dikenal sebagai tempat rawan penyakit dari hewan, kita harus terus memperkuat kerja sama antara sektor kesehatan hewan dan manusia, termasuk untuk mengatasi ancaman resistensi antimikroba yang semakin meningkat, atau infeksi yang resistan terhadap obat. 5. Terakhir kita perlu terus memperkuat kolaborasi dan koordinasi antar negara untuk apa yang disebut sebagai barang kesehatan publik global hal hal yang secara universal menguntungkan kita semua, seperti udara bersih dan air dan perlindungan dari penyakit menular.

Lalu sebenarnya apa itu Virus Corona yang dapat mematikan ini? Apa penyebab umum tersebarnya virus Corona? Dilansir , ternyata virus ini pertama kali muncul di Arab Saudi pada tahun 2012 dan kemudian menyebar ke negara negara lain. Pada awal Januari 2020 ini virus Corona kabarnya kembali merebak di beberapa wilayah, hal ini disampaikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia yang mengidentifikasi jenis baru dari virus corona.

Virus corona jenis baru ini bernama 2019 novel coronavirus (2019 nCov) yang telah menjangkit wilayah China. Corona virus adalah keluarga besar virus yang dapat menyebabkan penyakit pernapasan seperti flu biasa, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Dalam beberapa kasus, virus dapat menyebabkan penyakit saluran pernapasan bawah seperti pneumonia dan bronkitis.

Virus ini tersebar dari hewan ke manusia, dalam Journal of Medical Virology , mengatakan bahwa 2019 nCoV kemungkinan berasal dari ular. Dilansir dari Kompas.com,CDC menjelaskan ada beberapa hal yang paling umum dalam proses penyebaran virus corona antar manusia, yakni, melalui: Organisasi kesehatan dunia (WHO) juga memberikan keterangan berdasarkan informasi dari sejumlah kalangan di Cina yang menyatakan kalau corona berasal dari penularan oleh kelelawar dan sebangsanya.

Dilansir , penelitian terdahulu menyatakan bahwa virus wuhan ini diturunkan ke manusia dari ular di pasar makanan laut wuhan. Dilansir , diduga virus ini tersebar karena awalnya virus baru ini merupakan senjata biologi pemusnah massal, dan sayangnya laboratorium pusat penelitiannya ini mengalami kebocoran. Virus ini seharusnya bisa di lokalisasi, sehingga tidak menjangkiti manusia dan menular ke manusia lainnya.

Dilansir dari , berdasarkan riset dari berbagai sumber 80% dokter menyatakan kita tidak perlu panik selama daya tahan tubuh kita baik. Istirahat yang cukup, banyak minum air putuh dan mengkonsumsi buah dan sayur serta olahraga teratur dapat membantu mencegah virus berbahaya ini menular. The Wall Street Journal mengungkapkan bahwa virus ini tidak lebih berbahaya dari virus Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) dan Middle Eastern Respiratory Syndrome (MERS) yang juga datang dari hewan.

Lalu apa saja ciri dan gejala dari virus corona? simak gejalanya berikut ini. Demam Batuk

Sulit bernapas Mual Muntah

Diare Untuk orang yang terjangkit virus corona ini harus segera mendapatkan perawatan khusus seperti di ICU atau perawatan intensif untuk menyelamatkan nyawanya. Virus corona dapat menyebar melalui infeksi ke orang lain dari berbagai cara.

Melalui udara dengan batuk dan bersin atau melalui kontak langsung seperti menyentuh atau berjabat tangan. Dilansir dari , penamaan virus Corona ini berasal dari kata crown yang berarti mahkota. Pemberian nama corona ini karena bentuk virus corona sendiri jika dilihat dengan mikroskop nampak seperti mahkota.

Bentuk mahkota ini ditandai oleh adanya "Protein S " yang berupa sepatu, sehingga dinamakan spike protein, yang tersebar disekeliling permukaan virus (tanda panah). "Protein S " inilah yang berperan penting dalam proses infeksi virus terhadap manusia. Tampak pada panah "Protein S " disekeliling permukaan virus sehingga membuat bentuk virus seperti mahkota.

Coronavirus adalah virus yang berbentuk bulat dan berdiameter sekitar 100 120 nm. Karena itu, pencegahan infeksiCoronavirusakan efektif bila menggunakan masker yang berpori pori lebih kecil dari 100 nm. Virus ini mungkin bisa diatasi dengan dibuatnya vaksin untuk mengatasi virus corona.

Dilansir dari dalam simulasi CAPS, para ilmuwan tidak dapat mengembangkan vaksin dalam waktu yang singkat, setidaknya 10 tahun untuk membuat vaksin guna atasi virus corona. Maka dari itu sebaiknya kita terus waspada dan melakukan langkah langkah pencegahan sederhana yang mungkin bisa kita lkukan terhadap virus corona. 1. Hindari mengkonsumsi daging dan telur mentah.

2. Hindari area berasap atau merokok. 3. Minum obat segera setelah gejalanya muncul dan jangan biarkan kondisinya menjadi parah. 4. Rajin mencuci tangan setelah bersin atau batuk.

5. Tutup mulut sebelum batuk atau bersin dengan tisu atau siku 6. Jika Anda yakin telah terinfeksi, hindari kontak dekat dengan orang orang. 7. Harus memiliki waktu istirahat yang tepat.

8. Menjauhi area area keramaian. 9. Bersihkan tangan dengan sabun dan air atau hand rub yang mengandung alkohol. 10. Jika memasak daging untuk dikonsumsi, sebaiknya Anda memperhatikan tingkat kematangan daging dengan baik.

11. Menggunakan perlindungan atau pengaman tubuh ketika akan melakukan kontak dengan binatang liar atau binatang peliharaan.

About the author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *